Puisi

Kepada Tuhan

Kapan terakhir aku mengetuk pintumu Tuhan?

Tiap lembaran ‘ku buka mencari kunjunganku pada MU.

Lembaran itu berisi tumpukan debu menyebur  mata.

Tidak ‘ku temukan secarik doa pada lembaran  itu Tuhan,

Apakah sudah terhapus?

Ataukah memang lalai Aku pada sembah.  keangkuhan?

 

Tubuhku bergetar,

Nyaliku mengecil seperti kerdip kunang-kunang.

Ini lembaran kian dalam  kini kubuka dalam  remang.

coklat kusam ‘tak ada goresan  doa kepada Mu, Tuhan.

Apakah itu terhapus?

Ataukah doa kusematkan pada lembaran  es, pupus.

____________________

Aku mulai menyerah,

‘tak ingin  Aku membuka lembaran lagi.

Cahya dalam  hati meredup didekap ragu mengharu .

 

Tuhan ku

Aku ingin bercerita  pada Mu

Tentang tubuhku  telah lama koyak remuk.

Aku kini gelap, pekatnya buatku mendungu tunduk,

Bayang kukejar semakin cepat bagai peluru.

Lupa aku pada Nur awalku bermula dulu.

Siapakah aku ini Tuhan.

Aku pun hampir tak mengenali diriku.

di sudut senja aku bermunajat.

Saat bumi membising memanggil namaMu, Tuhan.

Mendongak  aku mencari arash,

terbuka tangan tengadah seperti hendak peluk langit penuh harapan.

Bibir komat kamit bisikkan mantra harapan.

 

Tuhan Ku …

Sekeliling kini menjauh

Berpaling pandangan  ‘tak bercengkrama seperti  dahulu.

______

Siapakah  aku ini Tuhan?

______

Tuhanku

Aku ingin mengetuk pintumu sekali lagi,

Sebelum kafan melilit tubuh ku.

Sebelum Mungkar remukkan tulang  tak berbentuk.

______

Aku takut bertemu Mu,

Hamba legam sesal mencekik diri.

Baju kusam compang camping aroma pesing tubuhku.

Tapi sungguh rindu menjalar melilit rasa,  asa sendiri.

 

Tuhanku

Izinkan aku rebahan di tepi Firdaus,

Dinyanyikan dayang,  nina bobo.

Aku ingin jadi AKU,

dari Nur awalku dulu.

 

Tuhan ku

Rahmati aku…

 

 

Karya : @Cakra99nat

Join The Discussion